Komunikasi Makhluk Bumi

Berangkat dari penamparan diri sendiri, ini adalah suatu kritik terhadap saya sendiri khususnya. Saya bikin tulisan ini untuk sharing pemahaman aja, siapa tahu bisa memajukan pola pikir kita bersama hehehe…

Ceritanya gini, dengan niat sharing pemikiran, saya mulai membuat tulisan-tulisan ranah pemikiran di internet supaya bisa dibaca banyak orang. Bukan pengen dikenal atau gimana ya, yaa buat sharing-sharing ajaa. Ketika awal-awal saya memantapkan diri untuk cukup konsen menulis dan berbagi tulisan-tulisan ranah pemikiran di sosial media, niatnya sih untuk menumbuhkan minat kita bersama, khususnya saya sendiri untuk banyak-banyak bertadabbur alias merenung. Orang yang banyak merenung, merenungi segala hal yang ada di sekitarnya maka akan terbuka di kedua matanya hakikat kebenaran. Singkatnya yang bersangkutan tau mana bener mana salah. Soalnya kita buka-bukaan aja nih ya, di era sekarang kebenaran itu cukup sulit untuk dikenali. Macem-macem orang dengan beragam background masing-masing mengklaim bahwa kebenaran bersama dirinya dan kelompoknya. Ada yang dari kalangan akademisi, agama, sosial, budayawan, dan seterusnya. Kalau minjem bahasanya Sayyid Ali Khamenei, dibukanya hakikat kebenaran ini disebut dengan bashirah. Bashirah sepemahaman saya yang awam ini sih, berasal dari bahasa arab yang berasal dari huruf ba-sha-ra yang memiliki makna melihat dengan seksama, yah kurang lebih mirip-mirip dengan kata dasar “amat” pada kata mengamati lahh. Orang-orang yang telah memiliki bashirah inilah yang dibutuhkan masyarakat karena model orang begini lah yang bisa menangani segala problem sosial secara tepat.

Dengan niat membangkitkan bashirah masyarakat internet sekarang, saya mulai menulis untuk memancing orang-orang termasuk saya sendiri untuk banyak bertadabbur, banyak merenung. Tapi jangan disalahartikan banyak merenung sampe ga kerja-kerja yaa. Yo mbok merenung kayak teori Dining Philosopher di mata kuliah Sistem Operasi juga ga banget lah. Bukan manusia rasanya kalau ga berinteraksi dengan lingkungan sekitar wkwk. Maksudnya, bahkan setiap detik kalau bisa, di tengah kegiatan apapun, kepala kita senantiasa merenungkan hal-hal di sekitar kita.

Nah problemnya, kebanyakan orang yang suka berpikir abstrak itu cenderung sulit menuangkan pemikirannya dengan bahasa yang tepat. Kalau-kalau level pemikirannya udah dalem juga, kadang bisa ngutarain lewat tulisan yang jelas, tapi tulisannya beuraattt. Jadi orang udah males duluan bacanya. Boro-boro baca tuntas, baca awalnya aja udah bikin bosen. Yah atuh kalau gini mah gimana orang bisa terpancing? Dibaca aja kagak. Ini juga yang saya alami. Tapi Bukan sombong ya, bukan karena level pemikiran saya yang udah dalem, ini mah gegara keseringan ngalor-ngidul ga jelas jadi kagak bisa ngomong bener. Ya pantes aja kalau orang banyak yang kagak ngarti wkwk

Kalau tak lihat-lihat lagi sih, rata-rata tulisan lepas saya selama ini modelnya cenderung menggurui, bahkan kadang doktrin satu arah yang bukan membuka pikiran, malah justru membuat pikiran tertutup dan mengiyakan apa saja yang ditulis di tulisan model gitu -meskipun kadang ada yang ganjil di tulisan-tulisan berbau doktrin satu arah gitu. Model komunikasi gini yang kalau kata guru-guru saya dulu adalah contoh model komunikasi yang buruk. Beginilah saya yang pemikirannya masih prematur ini wkwk

Yah, jadi tamparan aja sih. Ceritanya ada dosen di seberang kota sana yang udah jauh lebih dalem pemikiran dan bacaan-bacaannya dari saya, tapi bisa ngutarain pemikirannya lewat tulisan yang renyah, santai dibaca, dan ga ngebosenin. Meskipun udah punya perusahaan desain sekaligus juga jadi dosen juga di salah satu kampus di kotanya sana, bahkan di tulisan-tulisannya beliau ga sungkan selalu menggunakan kata “gw” sebagai kata ganti orang pertama. Udah lama ngikutin tulisan beliau, rasa-rasanya baru kerasa ketampar saya sama cara penyampaian pemikiran beliau di blognya. Makanya mulai dari tulisan ini, saya mau coba mulai “membumi sebagai makhluk bumi” wkwkwk

Setau saya yang awamist ini sih yaa, dalam seni komunikasi, komunikasi yang baik adalah komunikasi yang menggunakan bahasa masyarakat sekitar. Ibaratnya kita orang yang biasa pake bahasa desa pedalaman gegara lingkungan sekitar rata-rata ngomongnya gitu. Suatu saat ternyata keadaan memaksa kita untuk pindah ke daerah yang lebih metropolit yang asing dengan bahasa desa pedalaman yang biasa kita pake. Kalau pun ada yang dikit-dikit paham juga kalau kita paksain pake bahasa gitu ya bakal besar kemungkinan terjadi kesalahpahaman orang memahami omongan kita. Misinterpretasi kalau bahasa kerennya. Ya ga bijak lah kalau kita ga belajar bahasa yang umum di kota baru itu, pake bahasa nasional laah.

Analogi tadi ga sepenuhnya tepat dengan persoalan ini sih (emang kayak-kayaknya semua analogi yang saya buat ga pernah ada yang bener-bener tepat sih wkwk), tapi analogi tadi cukup bisa menggambarkan situasi dimana seseorang nyoba ngomong di antara orang biasa dengan bahasa yang cukup tinggi dan cenderung monoton, terlalu formal dan sebagainya. Ya orang juga males ngedengerinnya. Berat cuy, ampe kepala juga berat nahan ngantuk kayaknya. Yah, kita semua menulis untuk sama-sama belajar. Saya terbuka untuk segala masukan serta kritikan atas tulisan-tulisan saya.

Nah, sekarang sebagai penutup saya tulis aja perkataan yang saya ungkapin ke diri sendiri lewat pemikiran tentang persoalan ini:

“Lu tinggal dimane? Di bumi bukan? Kalo lu tinggal di bumi, mbok yo kalo ngomong pake bahasa bumi aje yaak”

 

Salam hangat-

NP: Bukan ngiklan atau gimana yak, tapi kalau yang penasaran dengan tulisan-tulisan dosen yang saya ceritain monggo bisa berkunjung ke blognya di ogieurvil.com
Advertisements

2 thoughts on “Komunikasi Makhluk Bumi

  1. Hyaha.. nggak nyangka bakal dapet review begini.. Saya juga masih belajar kok.. Memang untuk bisa “tune-in” sama audiens, harus belajar juga paham cara berkomunikasi audiens.. Target tulisan saya memang untuk orang2 muda, dan sebagaimana pernah muda dan tetep muda (ngarep..hehe..), jadi deh tulisannya model kayak gitu.. Ini era kelebihan informasi, audiens suka tulisan yg nggak terlalu panjang, dan seperti yang udah kamu tulis, kalo “berat” gitu emang berasa jadi males bacanya.. Saya ngeblog udah 10 tahun lewat, jadi teruslah menulis.. Saya merasa kamu nanti akan bisa mencapai level menulis seperti yang kamu harapkan.. Keep practice, keep learning, keep on chasing your dream..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s